KerohanianSemasa

Doa Keluarga Bahagia (Baiti Jannati)

7 Doa yang Boleh Diamalkan Secara Berterusan Untuk Mengecapi Keluarga Bahagia

Oleh Hafiz Hanafiah, wartawan pelatih

Memiliki keluarga yang bahagia dan harmoni adalah impian setiap manusia di muka bumi Allah SWT. Kebahagiaan yang dimaksudkan dalam konteks ini bukan dilihat pada pemilikan harta.

Akan tetapi apa yang lebih penting adalah kebahagian itu diukur dengan memiliki hati yang bersih, rohani yang kukuh, emosi yang tenang dan akal yang baik.

“Baiti Jannati”, ungkapan ini tidak asing lagi bagi setiap muslim iaitu yang bermaksud rumahku, syurgaku. Semua insan ingin mengecapi kebahagiaan dalam berumah tangga dan juga ingin memiliki “Baiti Jannati”.

Kita juga mengharapkan keluarga dan rumah tangga kita dapat dijadikan sebagai sebahagian daripada taman-taman syurga. Antara tip untuk mengecapinya adalah dengan doa-doa di bawah.

Ini adalah amalan doa yang berdasarkan nas al-Quran dan al-Hadith.

Pertama: Doa memohon pasangan dan keturunan penyejuk hati

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Bermaksud: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa”.

Surah al-Furqan (74)

Kedua: Doa ahli keluarga menjadi soleh dan solehah

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاةِ وَمِن ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاء رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

Bermaksud: “Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku. “Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan”

Surah Ibrahim (40-41)

Ayat al-Quran diatas adalah doa Nabi Ibrahim AS sewaktu menziarahi anak dan isterinya yang ditinggalkan di Makkah.

Ketiga: Doa memohon cinta dan kasih sayang

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَالْعَمَلَ الَّذِي يُبَلِّغُنِي حُبَّكَ

Bermaksud: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu amalan yang dapat menyampaikanku kepada cintaMu. ”

 Riwayat Tirmidzi (3490) Status Hadith: Hassan

Keempat: Doa memohon zuriat yang baik

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

Bermaksud: “Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan”.

Surah Ali-Imran (38)

Kelima: Doa memohon kebaikan dan menjauhi kejahatan

اللَّهُمَ حَبَّبْ إِلَيْنَا الْإِيمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوبِنَا وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِينَ

“Ya Allah, jadikanlah kami cinta kepada keimanan dan jadikanlah ia indah di hati kami, bencikanlah kami pada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan, serta masukkanlah kami dalam golongan orang yang mendapat petunjuk.”

Dipetik dari surat Al-Hujuraat  (7)

Keenam: Doa memohon keampunan

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Bermaksud: “Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”.

Surah al-A‘raf (23)

Ayat al-Quran tersebut adalah Doa Nabi Adam dan Hawa setelah terlanjur di dalam syurga sebelum diturunkan ke bumi. Suami isteri yang baik ialah orang yang cenderung melihat kesalahan diri sendiri terlebih dahulu daripada melihat kesalahan pasangannya.

Ketujuh: Doa agar tidak dendam sesama ahli keluarga

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإِيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

Bermaksud: “Wahai Tuhan Kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah Belas kasihan dan RahmatMu”.

Surah al-Hasyr  (10)

Kesimpulannya adalah jika kita mahukan kebahagian dan suasana harmoni di semua tempat, maka segalanya bermula pada kebahagian sesebuah keluarga atau rumah tangga. Kita amat ditekankan supaya tidak mencetuskan suasana di rumah yang bersifat negatif seperti berlaku penderaan kepada ahli keluarga samada dari aspek fizikal ataupun mental. Hal ini demikian kerana perkara tersebut dapat menimbulkan permusuhan dan pergaduhan yang tidak kita ingini seperti contoh seorang pelajar membuli pelajar yang lain akibat kesan dia dipukul dan didera oleh ibubapa dia.

Akhir sekali, kita juga boleh mengamalkan 7 doa diatas agar Allah SWT mengurniakan kita keluarga bahagia, harmoni dan “Baiti Jannati” dengan disertakan juga dengan usaha yang berterusan. Wallahua’lam.

 

Related Articles

Back to top button